A place where you need to follow for what happening in world cup

Polres Ngawi Berhasil Amankan Sindikat Pencurian Truk, 6 Jam Setelah Korban Lapor Polisi

0 58

Polres Ngawi, Polda Jatim || Gerbang News

Gerak cepat Satreskrim Polres Ngawi Polda Jatim berhasil mengungkap kasus pencurian 1 (satu) unit truk barang Nopol AE-8814-UK.

Kejadian yang menimpa korban bernama Supriono (40), warga Ponorogo terjadi pada Selasa (30/05/2023) sekitar pukul 20.00 WIB di halaman SPBU masuk Desa Tambakromo, Kecamatan Geneng, Kabupaten Ngawi.

Korban melaporkan kejadian itu ke Polsek Geneng Polres Ngawi, pada Jum’at (09/06/2023).

Tak butuh waktu lama Satreskrim Polres Ngawi berhasil menangkap salah satu pelaku pencurian truk, sekitar pukul 18.00 WIB pada hari yang sama, Jum’at (09/06/2023).

Setelah dilakukan penyelidikan, akhirnya pada Sabtu (10/06/2023) sekitar pukul 03.00 WIB, Satreskrim Polres Ngawi kembali menangkap 2 (dua) pelaku lainnya yang berada di salah satu hotel di Surabaya.

Hal tersebut seperti disampaikan oleh Kapolres Ngawi AKBP Dwiasi Wiyatputera, S.H., S.I.K., saat konferensi pers yang dilaksanakan di Ruang Guyup Polres Ngawi, Senin (12/06/2023).

“Kejadian bermula saat korban pada hari Selasa (30/05/2023) sekitar pukul 14.00 WIB, berangkat dari Kabupaten Ponorogo menuju Kabupaten Blitar untuk mencari muatan pasir,” ujar AKBP Dwiasi.

Di tengah perjalanan, korban mampir ke bengkel yang masih berada di wilayah Kabupaten Ponorogo.

Saat itu, korban didatangi oleh seseorang dan menawari angkutan gula dari PG SOEDHONO di Kecamatan Geneng, Kabupaten Ngawi, dengan upah yang lebih besar.

Korban tertarik, kemudian bersama dengan pelaku berangkat ke arah PG Soedhono di Kecamatan Geneng.

Di tengah perjalanan ketika tiba di lampu merah (traffic light) Desa Karangrejo, Kabupaten Magetan, pelaku dihubungi temannya mengajak makan.

“Setelah berada di warung sate, truk di parkir korban. Tak lama kemudian ada orang yang berteriak tentang kepemilikan truk, selanjutnya terjadi percakapan tentang muatan beras dan meminta nomor telepon korban. Kemudian korban kembali ke warung untuk melanjutkan makannya yang belum selesai,” jelas Kapolres Ngawi.

Setelah selesai makan, korban bersama pelaku melanjutkan perjalanan.

Sesampai di SPBU Desa Tambakromo, Kecamatan Geneng, salah satu pelaku mengajak korban untuk berhenti, dengan alasan menunggu temannya untuk mengambil DO.

Setelah korban menghentikan truknya, korban merasakan kantuk dan tertidur.

“Sesaat kemudian, korban dibangunkan pelaku untuk diajak menaikkan muatan gula, korban menurut. Kemudian saat akan melanjutkan perjalanan, kemudi di ambil alih oleh pelaku,” tambah Dwiasi.

Di tengah perjalanan, tepatnya di pinggir jalan di depan sebuah toko, korban diturunkan dan disuruh menunggu oleh pelaku.

Karena rasa kantuk yang luar biasa tidak bisa ditahan, akhirnya korban tertidur di atas kursi panjang di depan pertokoan.

Tak selang berapa lama, pemilik toko membangunkan korban. Namun, korban merasa linglung. Kemudian korban ditolong oleh warga sekitar untuk menghubungi istri korban.

Selanjutnya, korban diajak pulang, agar korban sadar maka dilakukan upaya penyembuhan.

Setelah merasa sembuh, korban melaporkan kejadian yang dialami ke Polsek Geneng Polres Ngawi.

Akibat kejadian tersebut, korban mengalami kerugian sebesar Rp 140.000.000 (seratus empat puluh juta rupiah).

Para pelaku yang diamankan Polres Ngawi merupakan sindikat pencurian truk, yang mempunyai peran masing-masing saat melakukan pencurian truk dengan TKP Ngawi.

Pelaku R (59), warga Pancoran Mas, Kota Depok, berperan sebagai orang yang memasukan obat ke dalam makanan serta menjual hasil kejahatan.

Tersangka merupakan residivis dalam kasus yang sama dan sudah pernah dihukum sebanyak 4 (empat) kali.

Tersangka mengakui telah melakukan tindak pidana kejahatan yang sama di beberapa TKP, diantaranya TKP Ngawi, TKP Solo (bulan Maret Truk Canter tahun 2008), TKP Mojokerto (bulan februari Truk Canter tahun 2002), TKP Solo (awal Juni Pickup L300), TKP Cikarang (08.06.23 truk canter 2008).

Pelaku S (42), warga Lamongan berperan sebagai pengalihan perhatian korban pada saat akan diberi obat.

Tersangka S merupakan residivis dalam kasus yang sama dan sudah pernah dihukum sebanyak 2 (dua) kali.

Pelaku D (66), warga Malang berperan sebagi pencari kendaraan yang akan dijadikan korban tindak pidana kejahatan.

Pelaku M (40), warga Surabaya berperan sebagai sopir kendaraan mobil Daihatsu Xenia sebagai sarana transportasi kejahatan.

Barang bukti yang berhasil diamankan Polres Ngawi guna dilakukan penyidikan lebih lanjut adalah BPKB 1 (satu) Unit Truk Nopol AG-8814-UK, 1 (satu) unit R4 Dahiatsu Xenia Warna putih Nopol S-1254-JM (sarana), 4 (empat) Strip obat merk Clorilex Clozatien 2,5 mg (sebagai obat bius) dan beberapa barang bukti lainya.

“Modus operandi dari para pelaku melakukan aksi pencurian sasaran kendaraan jenis truk, dengan cara menidurkan korban menggunakan obat tidur,” pungkas Dwiasi.

Para tersangka disangkakan pada Pasal 365 KUHP, dengan hukuman penjara maksimal 9 tahun. ( Redaksi )

Leave A Reply

Your email address will not be published.