Bareskrim Mabes Polri Berhasil Bongkar Pembobol Dana Nasabah Bank DSB Singapura, Kasusnya Dilimpahkan Ke Kejagung RI

By Team Gerbang 03 Jan 2018, 21:41:05 WIBMabes Polri

Bareskrim Mabes Polri Berhasil Bongkar Pembobol Dana Nasabah Bank DSB Singapura, Kasusnya Dilimpahkan Ke Kejagung RI

Jakarta – Gerbangnews.com

Terkuaknya kasus tindak pidana transfer dana tanpa hak dan tindak pidana pencucian uang pada tahun 2017 cukup mengejutkan, Sebab kasus itu melibatkan salah satu Bank besar, Yakni Bank DBS Singapura yang sekaligus sebagai pihak yang dibobol.

AKBP Karijan, S.H., Kanit III Subdit II Perbankan Bareskrim Polri mengungkapkan, Pelaku pembobolan dilakukan oleh jaringan internasional dengan cara memalsukan formulir aplikasi transfer (Telegraphic Transfer Form) milik nasabah. " Dari hasil penyidikan Bareskrim Polri pada bulan September 2017 telah dilakukan penangkapan terhadap salah satu tersangka berinisial RSD, Perbuatan tersangka dengan sengaja telah menggunakan identitas palsu Kartu Tanda Penduduk atas nama orang lain. Dan KTP tersebut digunakan sebagai identitas Direktur PT. JERMINGGO GLOBAL INTERNASIONAL dengan mengganti pada kolom foto dan tanda tangannya pada KTP milik orang lain, " Ungkapnya.

Selain itu, Tambahnya, Tersangka juga membuat Akta Pendirian PT JERMINGGO GLOBAL INTERNASIONAL dengan menggunakan identitas palsu (KTP) atas nama orang lain sebagai Direktur. " Selanjutnya, Tersangka RSD telah membuat Aplikasi Rekening jenis badan usaha atas nama PT. Jerminggo Global International di Bank BRI, " Ujarnya.

Sementara, Pada tanggal 29 November 2016 di rekening BRI milik PT. Jerminggo telah menerima dana dari Bank DBS Singapura dengan pengirim seolah - olah dari perusahaan Green Palm Capital Corp sebesar USD 300,000.00. Setelah dana masuk sebesar USD 300,000.00, Dana kemudian ditarik tunai dengan menggunakan cek (adapun yang menarik cek adalah orang - orang yang juga telah menyiapkan dan menggunakan identitas palsu) hingga digunakan untuk kepentingan jaringan pembobol bank dan kepentingan  pribadi tersangka.

Atas perbuatan tersangka, Kemudian dilakukan penyidikan, Dan hasilnya telah dinyatakan lengkap oleh Jaksa penuntut umum. Lantas diserahkan barang bukti (BB), dan tersangka kepada Kejagung RI di Kejaksaan Negeri (PN) Jakarta Timur, pada hari ini, Rabu (3/1/2018).

Dikatakan, Atas perbuatan yang dilakukan tersangka RSD, Maka dapat dipersangkakan melakukan Tindak Pidana Transfer Dana Tanpa Hak dan atau Pemalsuan dan Tindak Pidana Pencucian Uang, Sebagaimana dimaksud dalam Pasal 85 Undang - Undang Nomor 3 tahun 2011 tentang Transfer Dana dan atau Pasal 263 ayat (2) KUHP dan Pasal 3 Undang - Undang Nomor 8 tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang, Tandasnya.

Yang mana, Tersangka telah melakukan penerimaan dana hingga menggunakan tanpa hak yang diduga dari perbuatan transaksi transfer dana palsu jaringan pembobol bank tersebut pada rekening Bank DBS Singapura. Kemudian dikirim ke rekening penerima di BRI atas nama PT JERMINGGO GLOBAL INTERNASIONAL.

Menurut Bareskrim, Masih ada transaksi lain yang saat ini dalam proses penyidikan. Atas terjadinya serangkaian tindak pidana tersebut dana yang telah masuk ke Bank di Indonesia dari DBS BANK SINGAPORE totalnya mencapai USD 950.000,- atau setara Rp. 12.350.000.000,- (dua belas miliar tiga ratus lima puluh juta rupiah).

Bahkan menurut AKBP Karijan, Jaringan kejahatan pembobolan DBS Bank ini tidak hanya melakukan transfer ke Indonesia (pada Bank BRI, Bank Mandiri dan BCA serta Danamon sebagai Bank Penerima), Tetapi juga ke China dan Hongkong, Dengan total kerugian nasabah mencapai USD. 1,860,000.00,-. Pihak nasabah melaporkan ke Bareskrim POLRI untuk meminta keadilan atas hak nya sebagai pemilik rekening yang sah pada DBS Bank Singapura.

Kepada media ini (3/1/2018), Jaksa Muda Ahmad Muchlis, S.H., M.H., Kepala Seksi Tindak Pidana Umum Kejaksaan Negeri Jakarta Timur mengatakan, Dirinya siap mensukseskan jalannya sidang, Sehingga tetap dilakukan kordinasi dengan para jaksa maupun penyidik dalam perkara ini.

Kasus ini, Lanjunya, Sudah P-21 yang dilimpahkan ke kejaksaan untuk proses selanjutnya. Dalam kasus ini menurutnya, Pelaku lebih dari satu orang. Dan salah seorang pelaku dalam praktik kejahatan sebagai pembuat rekening palsu, Dengan mendapatkan bagian 15 persen.

“ Setelah pelimpahan dari Kejagung ke Kejaksaan Jakarta Timur, Secepatnya akan kami pelajari, Sekaligus diadakan penyempurnaan dakwaan, “ Ujar Ahmad Muchlis. ( Monty Montana/Syam )

Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment

Online Support (Chat)

Gerbang News

Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Instagram, Linkedin dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.

Jejak Pendapat

Berita Apa Yang Anda Sukai?
  Korupsi
  Kriminal

Komentar Terakhir

  • UNDUFFALKAMYDED

    hempworx cbd oil <a href="https://cbdoilmarketusa.com/#">elixinol ...

    View Article
  • aaa car insurance

    [url=https://elephantinsurance.us.com/]elephant insurance[/url] ...

    View Article
  • insurance quote

    [url=https://autoinsurance2019.us.org/]auto insurance quotes online california[/url] ...

    View Article
  • car insurance

    [url=https://elephantinsurance.us.com/]cheap car insurance online[/url] ...

    View Article