A place where you need to follow for what happening in world cup

Bentrok Sengketa Lahan di Margomulyo Berhasil Diredam Kapolres Pelabuhan Tanjung Perak

0 63

Surabaya, Jawa Timur || Gerbang News

Kapolres Pelabuhan Tanjung Perak, AKBP Anton Elfrino Trisanto, S.H., S.I.K., M.Si., memimpin langsung pengamanan untuk melerai aksi bentrokan dua kubu dalam kasus perebutan lahan, pada Sabtu (21/08/2021) di gudang kawasan Margomulyo, Surabaya.

Saat itu, pengamanan ketat dilakukan Polres Pelabuhan Tanjung Perak bersama Polsek Asemrowo yang dibantu pasukan Polda Jatim.

Aksi bentrok yang terjadi antara dua kubu ini dipicu soal sengketa lahan gudang di PT. Teguh Timur Jalan Margomulyo, Surabaya, Jawa Timur.

Turut hadir dalam pengamanan ini, Kapolsek Asemrowo Kompol Hari Kurniawan, yang akhirnya menjadi mediator untuk meredam aksi bentrok tersebut.

Kejadian yang sempat membuat macet kawasan Jalan Margomulyo ini diawali dari kedatangan sekitar 90 orang ke lokasi. Mereka datang ke lahan yang menjadi rebutan itu, dan memerintahkan 4 orang penjaga di lokasi agar segera angkat kaki.

Saat itu, salah satu dari puluhan orang yang datang tersebut menunjukkan surat pengadilan yang menjadi dasar mereka untuk menguasai lahan.

Dalam surat tersebut, terdapat putusan PTUN Surabaya yang menyatakan, bahwa sengketa telah dimenangkan oleh kubu yang diwakili mereka.

Saat itu, 4 orang penjaga tersebut menolak pergi. Mereka sempat bersitegang, sehingga terjadi cek cok yang berujung pemukulan terhadap salah satu penjaga tersebut.

Merasa kalah jumlah, 4 orang tersebut meninggalkan lokasi, kemudian kembali dengan membawa teman-teman yang berjumlah 70 orang untuk balas dendam.

Sempat terjadi aksi lempar diantara kedua kubu, sampai kemudian berhasil diredam dan dilakukan mediasi oleh Kapolsek Asemrowo, yang kemudian mengambil jalan tengah dengan menetapkan stasus quo pada lahan yang diperebutkan.

Selama staus quo diberlakuan, maka tidak boleh ada pihak manapun berada di lokasi, sampai datang petugas eksekusi dari pengadilan.

Untuk mencegah bentrokan yang lebih besar, Kapolres Pelabuhan Tanjung Perak memerintahkan membawa 90 orang dari pihak yang berusaha menguasai lahan tersebut ke Mako dengan menggunakan bus yang telah disiapkan.

Setelah bentrokan berhasil diredam, anggota Polres Pelabuhan Tanjung Perak melakukan pengaturan untuk membuat lalu lintas di lokasi kembali lancar.

Diterangkan Kapolres PelabuhanTanjung Perak, kejadian bentrok ini cepat diantisipasi, sehingga tidak sampai meluas dan jatuh korban yang tidak diharapkan.

“Kami akan terus mengawal sengketa lahan ini, sehingga situasi Kamtibmas tetap kondusif,” ungkapnya. ( Humas / Syam )

Leave A Reply

Your email address will not be published.