Menperin : Kunci Sukses Implementasi Industri 4.0 Adalah Kompetensi SDM

By Team Gerbang 12 Mei 2018, 10:09:31 WIBKEMENPERIN

Menperin : Kunci Sukses Implementasi Industri 4.0 Adalah Kompetensi SDM

Palembang - Gerbangnews.com

Peningkatan kompetensi sumber daya manusia (SDM) merupakan kunci untuk memenangkan kompetisi di tengah era persaingan global saat ini, Terutama dalam menghadapi perkembangan revolusi industri 4.0. Maka dari itu, Diperlukan langkah strategis guna mengakselerasi penyediaan tenaga kerja yang terampil sesuai kebutuhan dunia industri melalui penyelenggaraan program pendidikan vokasi.

Hal tersebut disampaikan Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto pada acara Peluncuran Program Pendidikan Vokasi yang link and match antara industri dengan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) untuk wilayah Sumatera Bagian Selatan di PT. Pupuk Sriwijaya Palembang, Jumat (11/05/2018).

Turut hadir dan meresmikan, Menteri BUMN Rini Soemarno, Direktur Utama PT Pupuk Sriwidjaja Palembang, Mulyono Prawiro serta Direktur Utama PT Pupuk Indonesia (Persero) Aas Asikin Idat serta Wakil Ketua Komisi VI DPR Dito Ganinduto.

Peluncuran program pendidikan vokasi ini memasuki tahap keenam, Yang antara lain meliputi Provinsi Jambi, Bengkulu, Sumatera Selatan, Kepulauan Bangka - Belitung dan Lampung. Tahap sebelumnya telah dilaksanakan untuk wilayah Jawa Timur, Jawa Tengah dan Yogyakarta, Jawa Barat, Sumatera Bagian Utara serta DKI Jakarta dan Banten.

“ Upaya yang kami lakukan ini sebagai implementasi Instruksi Presiden Nomor 9 Tahun 2016 tentang Revitalisasi SMK, ” Ujar Menperin. Di samping itu, Fokus Pemerintahan Jokowi-JK pada tahun ini adalah memprioritaskan pengembangan kualitas SDM, Setelah pembangunan infrastruktur.

“ Sejalan juga dengan yang ada di roadmap Making Indonesia 4.0, Di mana kita perlu memanfaatkan bonus demografi. Ini untuk mewujudkan aspirasi menjadikan Indonesia sebagai negara dalam 10 besar ekonomi terkuat di dunia pada tahun 2030, ” Paparnya.

Airlangga menjelaskan, Sampai dengan 10 tahun ke depan, Indonesia akan menikmati bonus demografi atau momentum ketika mayoritas penduduk berada pada usia produktif (usia 15-64 tahun mencapai 70 persen). “ Mereka ini harus menjadi aktor-aktor pembangunan, Yang beperan memacu pertumbuhan ekonomi nasional, ” Tegasnya.

Untuk itu, Guna mencapai sasaran-sasaran tersebut, Kementerian Perindustrian terus melakukan sinergi dengan seluruh pemangku kepentingan. Salah satu tujuannya, yaitu penguatan pelaksanaan program pendidikan vokasi agar dapat dilakukan secara masif dan terstruktur.

“ Pembangunan SDM industri harus terus dilakukan untuk mencapai kualitas tenaga kerja yang kompeten. Tidak saja dari aspek keilmuan, Tetapi lebih diutamakan penguasaan keterampilan dan attitude dalam bekerja, ” Tutur Menperin.

Kemenperin mencatat, Untuk wilayah Sumatera Bagian Selatan, Industri yang terlibat dalam program pendidikan vokasi link and match ini sebanyak 50 perusahaan dengan menggandeng hingga 198 SMK. “ Jadi, Total sampai tahap keenam, Terdapat 618 perusahaan dan 1.735 SMK. Kami memberikan apresiasi terhadap antusias yang besar ini, ” Ungkap Airlangga.

Pada kesempatan tersebut, Dilakukan penandatanganan kerja sama sebanyak 290 perjanjian, Karena satu SMK dapat dibina oleh beberapa perusahaan industri, Sesuai dengan program keahlian di SMK yang terkait dengan sektor industri. “ Selain itu, Sebanyak 12 perusahaan memberikan hibah peralatan praktik kepada 110 SMK di Sumatera Bagian Selatan, ” Imbuhnya.

Peningkatan Kompetensi Guru

Menperin menyampaikan, Sebagai tindak lanjut dari peluncuran program pendidikan vokasi yang link and match antara industri dengan SMK, Kemenperin telah melakukan beberapa kegiatan pada tahun 2018. Di antaranya adalah melaksanakan program peningkatan kompetensi guru produktif.

“ Kami telah bekerja sama dengan Institute of Technical Education (ITE) Singapura untuk pelatihan guru produktif bidang teknik permesinan, teknik instalasi pemanfaatan tenaga listrik, dan otomatisasi industri sebanyak 100 orang, ” Ungkapnya. Kemudian, Kerja sama dengan Formosa Training Center Taiwan untuk pelatihan sebanyak 100 guru di bidang machine tools.

Kerja sama juga dilakukan dengan lembaga pendidikan dan pelatihan di dalam negeri, Yang melibatkan sebanyak 700 guru produktif. “ Bahkan, Kami memfasilitasi program magang guru di industri sebanyak 1000 orang, dan penyediaan silver expert hingga 50 orang, ” Lanjut Airlangga.

Di samping itu, Program tindak lanjut lainnya adalah penyelarasan kurikulum dan modul pembelajaran sesuai dengan kebutuhan industri sebanyak 34 kompetensi keahlian. Selanjutnya, Pemberian bantuan peralatan praktikum untuk SMK, Dari kegiatan peluncuran pada tahap I-V kepada 410 SMK dari 80  perusahaan industri serta kepada 74 SMK di Jawa Timur dan Jawa Tengah dari realokasi anggaran  Kemenperin tahun 2017.

Menperin menambahkan, Dalam upaya memacu industri nasional untuk mengembangkan pendidikan vokasi, Pihaknya telah mengusulkan kepada Kementerian Keuangan mengenai pemberian insentif fiskal berupa pengurangan penghasilan kena pajak sebesar 200 persen dari biaya yang dikeluarkan.

“ Jadi, Super deductible tax ini diberikan kepada industri yang membangun workshop, laboratorium, training center atau teaching factory, dan menyelenggarakan kegiatan vokasi serta memfasilitasi praktik kerja industri bagi siswa dan magang bagi guru SMK, ” Paparnya.

Pengembangan Industri Pupuk

Pada kesempatan yang sama, Menperin juga memberikan apresiasi atas peresmian Pencanangan Proyek Pabrik NPK 2,4 Juta Ton, Groundbreaking pembangunan proyek NPK Fusion PUSRI, dan Peresmian Operasionalisasi Pabrik Pusri 2B.

Proyek NPK 2,4 Juta Ton tersebut, Direncanakan oleh PT Pupuk Indonesia mulai tahun 2018-2025 untuk dilaksanakan di PT Pupuk Iskandar Muda, PT Pusri Palembang, PT Pupuk Kujang, PT Pupuk Kaltim. “ Hal ini dilakukan, Karena saat ini kebutuhan NPK domestik diperkirakan mencapai 9,2 juta ton. Sedangkan kapasitas produksi Pupuk Indonesia baru sekitar 3,3 juta ton, dan swasta lainnya baru sekitar 3 juta ton, ” Ungkap Airlangga.

Selain itu, Penggunaan pupuk NPK dapat meningkatkan produksi pertanian dan perkebunan, Sehingga dapat menjaga ketahanan pangan nasional dan meningkatkan kesejahteraan petani.

Sementara itu, Pembangunan proyek NPK Fusion PUSRI merupakan fase pertama dari Program NPK 2,4 juta ton yang dicanangkan PT Pupuk Indonesia, Diharapkan dapat memenuhi pasar perkebunan maupun pertanian di wilayah Sumatera.

“ Sedangkan, Peresmian operasionalisasi pabrik Pusri 2B merupakan bagian dari revitalisasi industri pupuk dalam rangka meningkatkan efisiensi produksi dan daya saing industri pupuk nasional, ” Jelasnya. ( Biro Hubungan Masyarakat Kementerian Perindustrian/Syam )

Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment

Online Support (Chat)

Gerbang News

Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Instagram, Linkedin dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.

Jejak Pendapat

Berita Apa Yang Anda Sukai?
  Korupsi
  Kriminal

Komentar Terakhir

  • unblocked games

    Welcome to our website, a free unblocked games portal that allows you access to a ...

    View Article
  • best electric shaver

    sure, extraordinary US navy force. additionally, in his post you have got given a ...

    View Article
  • poker online terpercaya

    Adapun peristiwa itu terjadi, Ketika Korban dan 10 orang temannya mencuri memoto ...

    View Article
  • atap dingin

    betul nih saat nya produksi berjalan lagi. di sekitar saya bahkan banyak pabrik atap ...

    View Article